15 Tahun Pembunuhan Munir “Masih Mencari, Tetap Berani”

Dalam rangka tribute to Peringatan 15 Tahun Terbunuhnya Pejuang Hak Asasi Manusia, Munir Said Thalib, Koalisi Keadilan untuk Munir menyelenggarakan diskusi dengan tajuk “Masih Mencari, Tetap Berani” bersama dengan keluarga Munir Said Thalib. Acara ini diselenggarakan pada hari Jumat, 6 September 2019 di Auditorium Visinema Campus bersama dengan pameran hasil karya publik tentang Munir. Pameran yang ditampilkan tidak terbatas pada lukisan atau design grafis, tetapi juga berbagai puisi ataupun lirik lagu yang diciptakan untuk mengenang sosok Munir. Pameran ini sebagai kanal bagi masyarakat luas untuk turut berpartisipasi secara aktif dalam mengkampanyekan dan menyuarakan semangat kemanusiaan yang diperjuangkan Munir.

Pada kesempatan kali ini, konsep acara dibuat lebih eksklusif dan intim dengan menciptakan rasa hangat kekeluargaan di setiap konten acaranya. Kerabat dan teman-teman seperjuangan Munir pun hadir dalam acara ini. Monolog “Aku Istri Munir” yang dibawakan oleh Holifah Wira sebagai pembuka acara. Monolog ini menggambarkan kehidupan sosial dan psikologis sebagai seorang Istri Munir. Rasa kekeluargaan semakin menguat dengan dibacakannya “Sepucuk Surat Untuk Sultan Alief Allende dan Diva Suki Larasati, Yang Ditinggalkan Ayah Mereka” karya Goenawan Mohammad oleh Jati Andito.

Setelah dibawa untuk menyelami suasana yang melankolis, dalam acara tersebut, juga menampilkan dua film pendek karya anak-anak Munir, yaitu Diva dan Alif, yang kini sudah mulai beranjak dewasa. Kedua film ini secara simbolik menceritakan dinamika kehidupan pribadi mereka setelah ditinggalkan oleh sang Ayah. Alif membuat sebuah film pendek yang berjudul “Payung Biru.” Menariknya adalah dalam pembuatan film, Alif belajar secara otodidak. Sementara, Diva, menampilkan sebuah cuplikan film animasi singkat atas pengalaman pribadinya.

Selanjutnya, acara ini ditutup dengan diskusi bersama Alif dan Diva tentang karya yang berhasil mereka ciptakan di usia yang masih remaja. Pembahasan dalam diskusi kali ini jauh lebih santai daripada biasanya karena berfokus pada dinamika keluarga selama ini. Di akhir acara, Alif dan Diva berpesan supaya Presiden RI, Joko Widodo dapat dengan tegas menghukum semua pelaku yang berperan dalam pembunuhan Munir.

(Visited 176 times, 1 visits today)